Cerita Akhir Pekan (Kami)

Baca postingan beberapa temen tentang weekend serunya, jadi latah pengen ikutan posting juga.
Ya gapapa lah ya telat (hampir) dua hari cerita akhir pekannya. Ngga seru-seru amat sih sebenernya, cuma karena beda dari biasanya (biasanya kami ngabisin akhir pekan di mol -_-) jadi lumayan lah buat saya tulis disini.

Hari Sabtu, seperti biasa pagi-pagi Bapaknya riding. Udah jadi rutinitas Bapaknya anak-anak, hari sabtu pagi motoran sama temen-temennya. Ga bisa diganggu sampai siang. Sekitar jam 2 para in law datang, hari itu memang ada acara “pertemuan” keluarga. Jadi rame banget dirumah, oddy pun puas berantakin mainannya sama sepupu-sepupunya. -_-”
Malam harinya kami pergi groceries ke Gelael. Oddy paling seneng diajak ke Gelael di deket rumah ini, soalnya di atas Gelael ada KFC. Jadi setelah belanja keperluan rumah biasanya kami makan sambil nemenin Oddy main di lantai atas. Sebetulnya didekat rumah ada banyak tempat belanja, ada 2 Superindo (Tebet & Pancoran), Alfa & Indomaret sih ngga usah dihitung ya, bejibun. Ada juga Gelael, dan agak kesonoan dikit ada Superindo juga di Tebet Green. Tapi saya lebih suka ke Gelael ini, selain sepi, sekarang konsep (caelaaah..) penataannya mirip-mirip Ranch Market.

Processed with VSCOcam with c1 preset
Dan seperti biasa, keluar dari sana saya terbengong-bengong mikirin “kerusakan” yang terjadi.

Hari Minggu, Pagi hari kami pergi ke rumah salah satu eyangnya Oddy yang ulang tahun di Prapanca. Saya paling semangat setiap ada acara disana. Kenapa? Soalnya makanannya selalu melimpah. *UUP* *ujung-ujungnya perut*

IMG_1866

IMG_1868

IMG_1863
Cuma acara potong tumpeng lanjut makan siang aja sih. Setelah itu tadinya kami mau lanjut ke Mayestik, cari printilan buat pesanan. Tapi karena hujan masih belum reda, ya batal deh. Tiba-tiba kepikiran buat jalan ke Bintaro, udah lama ngga kesana sekalian nengok temen yang baru dua bulan melahirkan. Yang kami tengok ini temen baik bapaknya anak-anak. Waktu saya & suami masih pacaran pun kami sering jalan bareng, sering main numpang makan dirumahnya, & saya jadi ikut-ikutan kenal baik sama orang tuanya. Menikahpun kita ngga beda jauh, saya dan suami di bulan Desember, mbak M (sebut aja begitu) di bulan Maret. Hamilpun kami barengan, kalau Oddy ngga lahir lebih cepat mungkin bisa jadi hari lahirnya barengan. Saat saya hamil Dio pun, ternyata Mbak M ini pun hamil anak ketiganya. 😀
Dan Mbak M ini salah satu yang saya kagumi. Anak tiga dengan jarak 1 setengah tahun, ART less dan masih sempet kerja freelance dari rumah. Kebayang kan kayak apa repotnya? Makanya saya sering malu kalo ngeluh repot dirumah.

IMG_1878
Dio & anaknya Mbak M yang nomor 3

IMG_1888

IMG_1886
Oddy & anaknya Mbak M yang pertama.

Puas ngobrol dan curhat ngalor ngidul, kamipun pamit pulang. Seneng rasanya bisa “libur” ngemol, sekalian silaturahmi. Soalnya lama-lama bosen juga ya mesti ngabisin weekend di mol *lirik oddy* *kekepin dompet*

Segitu aja sih kegiatan akhir pekan kami kemarin. Semoga minggu depan lebih seru.

Have a nice day temans.. 🙂

PS: photo-photo ini diupload sudah dengan ijin mbak M.

Our Holiday Plan to Balikpapan

Salah satu Resolusi saya di Tahun 2015 ini adalah LIBURAN!. Setelah gagal ikut liburan ke Bali tahun lalu karena ngga dikasih ijin sama dokter kandungan. Bapaknya anak-anak bilang kalau Tahun ini insya allah mau posting budget buat Liburan. Yay!
Yang jadi pikiran saya, mau liburan kemana?
Awalnya sih pilihan saya antara Bali atau Singapore. Tapi masa iya Bali lagi? Kalau Singapore kayaknya belum cocok buat anak-anak, oddy & Dio masih terlalu kecil kan buat diajak ke Universal Studio.
Menentukan destinasi liburan bareng balita (dan satu infant) itu ngga gampang ya. Mesti cari tempat yang bikin anak seneng & ngga bosen. Mesti mikirin kegiatan mereka selama liburan. Buat saya sih Pantai udah paling oke ya kalau mau liburan bareng anak. Udah pasti anak-anak suka deh kalau diajak liburan ke Pantai.
Akhirnya kemarin browsing-browsing pantai yang bagus & kid friendly selain di Bali. Dan ngga sengaja saya lihat Gambar Pantai Kemala di Balikpapan

2015/01/img_1719.jpg
Gambar saya pinjam dari sini

Cantik & mirip pantai di Jimbaran Bali. Selain itu penasaran juga sama Kampung atas airnya, seru kayaknya.

2015/01/img_1720-0.jpg
Gambar nyomot dari kalimantantourism.com
Lagipula selama ini kan kita ngga pernah liburan ke daerah di indonesia selain Bali, yogyakarta, dan kota-kota di Jawa Barat. Sekali-sekali liburan ke pulau-pulau lain oke ya kayaknya.

Langsung deh saya browsing tiket & hotel murah di Balikpapan. Untuk hotel sebisa mungkin saya cari yang jaraknya ngga jauh dari Bandara, kenapa? Ya biar ngga ribet kakak.. Ngga mesti pusing takut nyasar kayak di Bali dulu. 😀

Akhirnya saya coba cari di beberapa OTA macam tiket.com & traveloka.com , banyak ya ternyata hotel budget oke di sekitar Bandara. Tapi pilihan saya jatuh ke Hotel Ibis Balikpapan atau Zurich Hotel. Alasannya karena di Hotel Ibis ada fasilitas Kolam renangnya, sedangkan di Zurich Hotel disediakan bathub di kamarnya. Ya buat kepentingan siapa lagi kalau bukan Neng Oddy. 😀

Selanjutnya tinggal cari tanggal & tiket yang oke nih, rencana liburan kami sih sekitar bulan Juli (sebelum musim hujan) karena bertepatan dengan ulang tahun saya. Semoga kali ini ngga ada halangan dan rencana liburan kami berjalan lancar. ^^

(Over) Protektif kah..?

Kemarin Oddy & Papanya kencan berdua ke Gancit dalam rangka cari hadiah buat Oddy.
Begitu sampe rumah Papanya cerita, waktu Di Gancit ketemu temennya. Nah, begitu ketemu si temen ini (cewek) jongkok & nanya ke Oddy “hai.. Kamu namanya siapa?” Dan dijawab seperti biasa sama Oddy. Lalu si temen bilang “Kamu lucu banget sih!” Dan tiba-tiba dia cium pipi oddy tanpa ijin dulu.
Alhasil Oddy kaget, dan tantrum. Ngamuk kenceng & pukul-pukul papanya sampai diliatin orang-orang di Ace Hardware. Si temen ini sampe ikutan panik & bingung.

Saya lupa sejak kapan, tapi Oddy ini emang protektif banget sama dirinya sendiri. Seinget saya, saya cuma sering ngingetin soal bagian tubuh mana yang sifatnya pribadi, & ngga boleh disentuh orang lain kecuali mama, bahkan papanya pun ngga boleh.
Saya ngga tau apa yang dia tangkep, tapi dia emang jadi anak yang “malu”an & protektif.
Contoh: kalau ganti baju harus didalem kamar/ditempat tertutup, mandi/Pupis pintunya harus ditutup & ngga mau diliat, dia ngga mau di sun/disentuh/dikasih sesuatu sama orang yang baru dia kenal. Pernah suatu hari saya & oddy nemenin Papanya meeting sama temennya di dunkin, oddy jalan bolak-balik dari meja saya ke meja tempat papanya meeting. Lalu ada bapak-bapak yang nyapa & tanya “namanya siapa?” Oddy jawab seperti biasa, dan si bapak ini ngasih permen ke Oddy, permenpun diambil lalu oddy kasih ke papanya, ngga dia makan. Dan beberapa kali dia nolak dikasih permen/es krim sama orang lain sambil bilang “ngga boleh, nanti batuk” padahal mah kalo dirumah dia langganan banget sama es krim & permen.
Oddy juga jadi kapok main ke tetangga depan rumah gara-gara dicium pipinya tanpa seijin dia. 😀

Di satu sisi saya lega & seneng, karena seenggaknya dia punya proteksi sama orang yang ngga dikenal baik. Tapi kadang-kadang suka jadi ngga enak kalau orang itu temen kita atau saudara jauh, karena tradisi dikita kan membiasakan anak kecil HARUS mau salam sama orang lain, kalo anak ngga mau dibilangnya ngga sopan dan yang disalahin tentu saja ortunya.
Kadang kalo saya lagi “kumat”, saya suka paksa oddy untuk salaman saat ketemu sama saudara/temen-temen. *self toyor*
Padahal Pak Ge pernah bilang dengan tegas jangan paksa anak buat salaman sama orang lain, tanya dulu baik-baik “kamu mau salaman ngga..?” kalau anak menolak yaudah, jangan dipaksa. Mungkin dia emang ngga/belum merasa nyaman buat salaman sama orang tersebut.

Niat saya sih membangun “benteng”nya Oddy. Soalnya jaman sekarang kan serem ya, apalagi kasus pelecehan terhadap anak-anak makin banyak *pait pait pait*. Jadi biarin deh saya dibilang orang tua yang ngga ngajarin sopan santun. Yang penting anak saya seengaknya bisa aman.
Agak gedean dikit mau saya tawarin belajar taekwondo nih. *emak lebay*

IMG_0018.JPG

IMG_0008.JPG

Oddy Berenang

Researchers have documented that the stimulating effect of child-paced infant/toddler swimming lessons has the potential to increase intelligence, concentration, alertness, and perceptual abilities. Improvement in social, emotional and physical development has also been published. 

 Dikutip dari sini 

Sejak hamil saya berniat mengenalkan berenang pada Oddy sejak dini. Jadilah setelah leher Oddy cukup kuat sayapun membeli swimpool & neckring buat Oddy. Pertama kali coba hasilnya ter-HOROR & penuh drama! Mungkin gara-gara airnya dingin kali ya, begitu kakinya dimasukan ke pool, langsung nangis kejer & ngga berhenti selalma 1 jam sajaah saudara-saudara. Gagal Total.

Tapi tetep dong, saya ngga putus asa dan mencoba lagi untuk kedua kalinya, tetep pakai air dingin karena kolamnya Oddy cukup besar & butuh sekitar 4 panci air panas (nasib ngga punya water heater) :))

Tapi, lagi-lagi hasilnya gagal total. Saya heran, apa karena bentuknya yang ngga luas & dalam jadi Oddy ketakutan ya..

Dan, hari sabtu kemarin Onti-nya ngajak Oddy berenang di apartemennya, agak deg-degan juga sih.. takut Oddy ngga mau, tapi ngga ada salahnya dicoba kan.. 

Sebelum masuk air, Oddy sudah tidur & minum susu, supaya dia ngga rewel gara-gara lapar. Berhubung neckring-nya sudah ngga muat & Oddy belum punya swimsuit, jadilah cuma pakai celana aja.. 😛

Hasilnya, No drama! *lapkeringet

Tapi ngga ada senyum juga sih.. dia sih lempeng-lempeng aja ekspresi mukanya.. hahaha.. dasaar Oddy..

Image