My New Babies

Saya sudah pernah cerita disini kalau kulit wajah saya itu sensitif banget. Makanya agak susah nemu produk skincare yang cocok *dan ngga mahal* buat saya.

Dan belakangan ini kulit wajah saya berubah makin kering, entah karena cuaca atau emang kulit saya yang makin rusak. SKII yang katanya canggihpun udah ngga ngefek buat saya. *padahal ngga sanggup beli lagi*

Sekitar dua minggu lalu saat belanja bulanan di super1ndo, saya lihat facial foam Pigeon ini. Baca-baca kemasannya, dan penasaran. Karena setahu saya produk-produk Pigeon itu kebanyakan untuk anak, jadi saya *sotoy* pikir facial foamnya lebih lembut dan ngga bikin kulit kering. Lagipula harganya murah, 15ribu ajah.. Eh, apa 13 ribu yah? Ya pokoknya dibawah 20ribu lah.. πŸ˜€

Dan sekali coba saya langsung suka! Ringan (ngga terlalu pekat sabunnya), setelah dicucipun wajah ngga licin, ngga kesat juga. Dan dalam dua minggu ini wajah saya juga membaik, ngga terlalu kering.

Ada tangan cilik ikut kefoto πŸ˜€

 

Setelah sukses nemu facial foam yang cocok & murmer, saya masih penasaran cari moisturizer yang cocok buat saya. Pengennya sih coba merk-merk branded macam kiehl’s atau estee lauder tapi ngga tega liat harganya *tutup muka*. Iya kalo cocok, kalo ternyata ngga cocok kan nyesek rasanya. 

Suatu hari saya iseng browsing di youtube “cheap moisturizer for sensitif skin” dan beberapa video yang saya lihat banyak yang merekomendasikan produk ini. 

Cetaphil Facial Moisturizer 

  

Sayapun lanjut cari review produk ini dan banyak yang bilang bagus, aman buat kulit sensitif bahkan buat kulit bayipun aman. Wooohh…. Penasaran kan saya jadinya.. Nyarinya juga ngga susah ternyata, Cetaphil ini dijual di drug store macam Century atau Guardian. Harganya emang lumayan sih, IDR 207.000 (harga member) di Century. Tapiiii isinya banyak, 100gr. Bisa sampai berbulan-bulan kali habisnya, soalnya setiap pakai kan cuma seuprut-seuprut. 

Hasilnya, saya sukaaa…. Lagi-lagi ngga lengket (karena biasanya produk untuk kulit kering tuh lengket banget) dan ngga bikin kulit saya merah-merah. Artinya cocok lah ya.. πŸ˜€

Saya pakai setelah bersihin wajah di malam & pagi hari. Emang ngga bikin wajah keliatan kinclong macam Produk-produk highclass ya. Tapi berasa aja kulit lebih sehat (kayaknya), lembab & kenyal. Ngga kering & kasar kayak sebelumnya. Kemasannya juga saya suka, Child proof. Bagian tutupnya kalau digeser ke kiri jadi ngunci , ngga bisa ditekan. Kalau mau pakai, tinggal geser ke kanan. Jadi aman lah buat yang punya anak cewek yang hobi ngacak-ngacak mekap emaknya. πŸ˜€

Semoga awet langgeng pakai dua produk ini deh ya… Cocok & ngga mesti gonta-ganti lagi.. 

Btw, ini bukan postingan berbayar loh ya.. Tulus ikhlas karena hepi nemu skincare yang cocok. πŸ˜€

Advertisements

Tamasya ke Kebun Binatang Ragunan

Hari Jumat lalu, saya & #kwekkwek (kecuali etty & desi) tamasya bareng ke Kebun Binatang Ragunan. Iseng banget ya hari libur jalan ke Ragunan? Kebayang kan penuhnya kayak apa? Eh ternyata ngga loh, rame sih memang.. Tapi ngga sampe desek-desekan sih… Tetep nyaman buat jalan-jalan sambil bawa anak-anak.. πŸ˜€

Kami janjian bertemu disana jam 8 pagi, tapi ya bukan saya namanya kalo ngga ngaret. Saya baru sampai di Lokasi sekitar jam 9 kayaknya. Keluarga Yeye, Pungky, & Mas Dani sudah lebih dulu sampai dan gelar tiker disana. Sempet takjub karena Ragunan sekarang bersih banget, ngga seperti terakhir kali saya datang kesana. Dimana-mana dipasang peringatan, denda 500.000 bagi pengunjung yang membuang sampah sembarangan.

Balik lagi ke acara piknik, setelah kumpul kami langsung membuka perbekalan masing-masing. 

sederhana tapi nikmat

 

Mie goreng dari Pungky, saus spaghetinya buatan Papap (suami pungky) loh.. Emang serba bisa deh Papapnya pungky ini..

Lontong isi dan gorengan dari teteh Yeye.. Enak lho.. Saya sampe bungkus buat dijalan. *gembul

Minuman dan cilok goreng Mas Dani yang bawa..

Mba Yani bawa Banana Cake & Nasi uduk mba keke. Saya bungkus banana cakenya juga buat dijalan. (Emak-emak banget yak segala macem dibungkus).

Saya sendiri cuma bawa chicken wing dan alat-alat makan. Tadinya pengen bawa makanan lain. Tapi ternyata emang ngga sempet, rempong ini-itu karena si mbak libur hari itu.

Tapi sayang, Desi & mamah etty berhalangan ikut karena ada keperluan keluarga.

Setelah sarapan, kamipun berencana melanjutkan perjalanan melihat binatang. Eh, sebelum jalan foto-foto dulu dong..

   

   

Mari lanjut jalan-jalan…..

Binatang yang pertama kali kami lihat adalah Gajah (berbelalai dua) 

Setelah itu lanjut menuju kandang primata. Tapi ternyata sudah hampir waktunya Shalat jumat. Jadilah ibu-ibu memutuskan untuk kembali gelar tikar sambil menunggu bapak-bapak selesai sholat.

   

 

Sementara emak-emaknya cekikikan gosip ngalor-ngidul, anak-anaknya asik lari-larian di sekitar. 

 

Setelah bapak-bapak selesai sholat jumat, kami para emaks yang udah lepek & kepanasan memutuskan untuk cari makan siang aja ditempat yang adem. Trus setelah makan lanjut lihat binatang? Ya nggak lah.. Langsung pulang ke rumah masing-masing.. *nyengir

Jadi sebenernya judul yang cocok adalah Piknik & melihat Gajah di Ragunan. πŸ˜€

Yah, susah sih ya kalo biasa tamasya di mol (saya maksudnya) hahahaha..

Yang penting pagi kami seru hari itu… Bisa jalan-jalan & sarapan bareng teman-teman kesayangan.. πŸ™‚

   

  

photo nyomot dari bapake

 

Harga Tiket masuk:

Dewasa 4.500

Anak (3thn keatas) 3.500

Sewa tikar/alas: 10.000

5 mo

Sekarang udah bisa “teriak” kalo ditinggal keluar kamar, trus bakal cengar-cengir seneng sambil ngangkat kakinya kalo bapaknya dateng, ga bisa ditinggal dikasur sendirian karena udah guling-guling, seneng banget kalo liat kakaknya loncat-loncat bisa sampe ketawa ngakak…

Sehat.. Sehat.. Sehat.. Cuma itu Doa mama setiap hari buat adek..
Selamat 5 bulan adek Dio sayang… 😘😘😘 – with Ipong Sudarsono

View on Path

Serunya Samara 5th Birthday Party

 

The birthday girl 

Hari Minggu lalu Oddy & Dio diundang ke acara Pesta Ulang Tahun Kak Samara (putrinya mba Yani). Acaranya sendiri bertempat di Barbie store Mall Kelapa Gading 3. 

Karena Oddy yang beberapa hari sebelumnya sudah saya kasih tau sejak pagi udah semangat banget & ngga sabar pengen cepet-cepet berangkat. Jadilah kami berangkat jam 11 dari rumah (padahal acaranya jam 1) dan perjalanan ke Kelapa gading pun ngga terlalu lama karena hari minggu bebas macet. Alhasil kami pun sampai di Kelapa gading jam 12 kurang dan kelaparan. πŸ˜€

Sambil nunggu jam 1, kamipun mampir ke Ramen Nagi untuk makan siang. Ramen favorit bapaknya anak-anak. πŸ˜€

  

Ramen Nagi

Setelah selesai makan, langsung deh lanjut berangkat ke MKG. Sesampainta disana sempet muter-muter nyari Barbie Storenya, Dan akhirnya ketemu. Pas banget acaranya baru saja dimulai..

  

Keren ya dekorasinya… 

   

     

It’s a barbie party… 

  

dancing together…

fashion show.. πŸ˜€

  

Hanif in action..

radit on stage

 

Samara & Bunda yang hari itu happy banget.. πŸ™‚

 

 

seruuu… πŸ™‚

Selain anak-anaknya, emak-emaknya pun ngga mau kalah.. Ada games buat emak-emaknya juga loh.. Bahkan ada fashion show juga.. Tadinya mau masukin foto-foto emaknya fashion show, tapi ga jadi daripada disiram kuah bakso rame-rame kan yaah.. πŸ˜€

 

game rebutan kursi.. πŸ˜€

 

menjelang acara tiup lilin

  

yay! dapet goodiebag juga.. πŸ™‚

Acarapun ditutup dengan tiup lilin & bagi-bagi goodiebag dari Samara. πŸ™‚

Sebelum pulang, tentu saja ngga lupa foto-foto dong emaknya… 

   

Makasih ya kak Samara undangannya.. Seruuu sekali… 

Sekali lagi, Selamat ulang tahun ya Kak Samara.. Semoga selalu sehat, tumbuh jadi anak yang bahagia, & selalu diberkahi… Amiiin.. 

 

Photo courtesy Ipong Sudarsono 

Cilok

Entah karena urang Sunda, atau emang cuma saya aja yang begini. Dari kecil saya tuh doyan banget sama makanan yang dibuat dari ACI (Tepung  Tapioka). Mulai dari Cireng (Aci digoreng), Kerupuk Aci, Cimol, Cipluk, Seblak, bakso Aci, dan Cilok! Ngga tau ya kenapa, biarpun alot, tetep aja tuh saya doyan. Apa jangan-jangan karena sensasi alotnya itu ya makanya saya doyan.. Hahahaha.. Waktu SD sering loh saya makan cuma sama Cireng aja, bukan karena ngga dikasih lauk, tapi ya emang doyan aja.. πŸ˜€

Bahkan suami saya sering bilang “ngapain sih, makan makanan ngga ada vitaminnya gitu?” Ishhhh… Sembarangan… *jejelin seblak*

Jaman dulu sih iya, jajanan-jajanan begitu ngga ada tambahan vitaminnya. Bahannya ya cuma Aci sama bumbu aja. Tapi sekarang, udah banyak banget variasi & tambahan-tambahannya. Ada Cilok isi keju, isi sosis, ada juga cireng isi daging, sayuran, keju… *glek*

Ini kenapa sih saya tiba-tiba ngomongin jajanan dari Aci?

Beberapa waktu lalu, saya main ke rumah sepupu saya di Awiligar-Bandung. Saat itu saya disuguhi Cilok Goreng, mirip-mirip sama cimol sih bentuknya.. Tapi lebih empuk..

Eh, enaak… Trus tanya-tanya deh sama sepupu, beli dimana? 

Ternyata cilok gorengnya buatan rumahan, sahabatnya punya usaha Cilok goreng kemasan Non-MSG. Rasanya juga macem-macem, ada keju, original (bumbu kacang), pedas, sama sosis.

Karena penasaran, sayapun bawa masing-masing 1 bungkus. Sampai sekarang yang udah saya coba baru rasa Original & Keju,  

 

Original

  

Keju

Masih ada dua bungkus di kulkas rasa pedas & sosis. Ngga buru-buru saya goreng sih, soalnya tahannya lumayan lama juga. Disimpan dilemari es tahan 1 minggu, sedangkan di freezer tahan sampai 1bulan. 

Hari ini mau coba yang pedas sih rencananya… Nanti saya update foto-fotonya yaah… *kepedean bakal ada yg nanya* *biarin ajah* :)))

  



Cilok Goreng Pasundan

Instagram: cilokpasundan

Contact: 081227601422

Renungan pagi (saya)

  

Beberapa waktu lalu saya pernah baca quote diatas, diposting oleh salah-satu teman di Path. Dan pagi ini teman saya yang lain kembali posting quote ini.

Pas banget sama apa yang lagi saya pikirin belakangan ini. 

Saat saya sekolah dulu, nenek saya pernah bilang “kalau kita mendapat sesuatu, bersiaplah untuk kehilangan sesuatu.. Dan sebaliknya, kalau kita kehilangan jangan takut, pasti akan ada gantinya… Karena semuanya sudah diatur seperti itu” (waktu itu nenek bilang pakai bahasa sunda yah…)

Sejak itu kata-kata nenek selalu nempel di kepala saya. 

Saat saya kelas 3 SMP, mama bilang kalau saya akan punya adik lagi (saat itu saya langsung ngambek). Lalu beberapa bulan selanjutnya tiba-tiba kami mendapat kabar Oma saya meninggal. 

Pernah suatu hari saya beli HP baru, dan ngga lama kemudian HP lama saya dicopet di angkot. πŸ˜€

Pernah juga di tahun 2009 suami (saat itu pacar) saya kehilangan motor Varionya, dan bulan berikutnya dapet mobil operasional dari kantornya.

Semalam saya bengong di kasur sambil mikir, tahun 2013 itu semua materi yang saya punya habis. Usaha suami yang baru jalan 1 tahun mandeg & rugi banyak. Kondisi saat itu betul-betul morat-marit. Dapet untung dari bikin tutu ya dipakai buat makan sehari-hari. Tapi yang selalu saya syukuri, oddy itu selalu sehat. Saya & suami juga diberi kesehatan. 

Bulan Maret 2014, Alhamdulilah kami diberi rejeki luar biasa. Saat itu saya positif hamil. Cemas sih tentu saja, tapi saya berusaha membesarkan hati “Pasti ada rejekinya”.

Dan selang beberapa hari dari test kehamilan, suami saya mendapat peluang usaha. Alhamdulilah ekonomi kami mulai berangsur pulih, bahkan barang-barang yang dulu terpaksa kami jual untuk biaya sehari-hari, bisa kami miliki lagi pelan-pelan.

Beberapa waktu lalu alhamdulilah suami mendapat rejeki lebih. Tapi ternyata ada nikmat yang berkurang. Sekeluarga gantian sakit bolak-balik. Dua minggu ini saya & anak-anak sakit berbarengan. Alhamdulilah ngga berat sih, tapi tetep berasa aja. Apalagi liat si kecil ikutan sakit & belum ada perubahan. Sedih rasanya… 

Tadi malem saya bilang sama suami, “gpp deh materi pas-pasan, cuma cukup buat sehari-hari.. Yang penting anak-anak (dan ortunya) sehat..”

Balik lagi, kita ngga bisa mendapat semua yang kita mau. Orang lain pun begitu. Setiap saya lihat teman-teman saya (di sosmed) yang tiap hari posting foto-foto yang menyenangkan, yang liburan kemana-mana, yang shopping ngga abis-abis. Iri pasti ada lah, terlintas dibenak saya. Tapi Saya selalu ngingetin diri saya sendiri “kamu ngga tau nikmat apa yang sudah/belum tuhan ambil dari mereka”

Kalau saya boleh memilih, saya pilih nikmat sehat buat keluarga saya aja ya Tuhan…. 

My Very First OOTD

It’s been 3 years of blogging and I’m finally posting an OOTD, and exclusively for #EnglishFriday Challenge 

My favorite style is always simple and comfy outfit. Im basically like to wear short skirt/pants Since I have a short body. And for special occasion Black mini dress is a must.

But, My style has changed since becoming a mom (yes.. my weight has changed too ) So good bye short, goodbye hot pants, and Welcome Nursing clothes! πŸ˜€

Comfortable, easy to wear clothes, unrevealing, easy access to nursing (baca: daster), no jewelry and hair pulled up & back, is my daily style. πŸ˜€
Pairing a nursing dress with denim jacket or black cardigan is my favorite now. 
  
Denim Jacket: unbranded 
Dress: unbranded (bought it from FO)
Flat: Deflex by dexter