Mencairkan Dana Jamsostek (BPJS Ketenagakerjaan)

Bulan lalu saat beres-beres lemari kamar, saya nemu kartu jamsostek lama saya. Lalu iseng-iseng saya cek saldonya di web BPJS, dan ternyata jumlahnya lumayan banget. Saya pikir ntar deh kalau waktunya lagi senggang, mau saya cairin aja. Lumayan buat nambah-nambah DP rumah *rumah barbie maksudnya :P*

Nah minggu lalu kebetulan suami ada keperluan di Menara Jamsostek, sayapun jadi keingetan. Ikutlah siang itu ke Menara Jamsostek. Begitu sampai disana, saya disambut bapak-bapak dibagian resepsionis dan menanyakan keperluan saya. Setelah menjelaskan, bapak tersebut menyerahkan formulir untuk diisi beserta syarat-syarat yang harus saya lengkapi. 

Begitu masuk ke ruangan, saya kaget karena penuh buangetttt. Ngga ngerti deh saya bakal dapet nomor antrian berapa. Akhirnya setelah mengisi formulir, saya putuskan untuk pulang aja dan kembali keesokan harinya. 

Adapun Dokumen yang harus disiapkan:

1. KTP (copy & asli)

2. Kartu Jamsostek (Copy & asli)

3. Kartu Keluarga (Copy & asli)

4. Surat Keterangan Kerja/ Surat pengunduran diri (Copy & asli)

5. Buku Rekening (Copy & asli)

Keesokan harinya, saya datang lagi dan kali ini lebih pagi. Dengan harapan  antrian disana belum terlalu banyak. Alhamdulilah, sesuai harapan.

Setelah memasukan map berisi formulir & dokumen persyaratan ke drop box, sayapun mendapat nomor antrian. Cuma nunggu 5 nomor, langsung dipanggil. Tapi ternyata belum bisa diproses karena ada dokumen yang belum lengkap, yaitu kartu keluarga. Jadi, kartu keluarga kami memang belum ditandatangai lurah & RT. Hahahahahaha.. *TERdodol deh emang yah*

Untungnya petugasnya baik & pengertian, jadi boleh menyusul kekurangan dokumennya dengan syarat “jangan lama-lama ya bu”. Akhirnya, data saya tetap diterima, tapi belum bisa diproses sampai copy kartu keluarganya saya serahkan. 

Setelah itu, saya difoto dan diberi tanda terima surat pengajuan. 

Keesokan harinya, saya langsung pergi ke kelurahan untuk mengurus KK. Udah buru-buru berangkat naik bajay, ternyata Ibu Lurahnya sedang keluar kota sampai dengan hari Jumat. *pingsan*

Ya sudah lah ya.. Tinggal tunggu aja…

Hari Rabu (tiga hari sejak data masuk), saya ditelepon oleh Ibu EN (petugas loket jamsostek). Saya jelaskan kondisinya dan syukurlah beliau mengerti. Tapi tentu saja klaim tetap tidak bisa diproses sebelum data lengkap. #akurapopo buu… 

Karena hari jumat saya ada keperluan, akhirnya baru senin saya kembali ke kelurahan. Setelah urusan KK selesai, langsung saya kirim (via kurirnya suami) ke Menara Jamsostek, dan diterima langsung oleh ibu EN.

Sebetulnya Proses pencairan dananya sendiri hanya max 3hari,dananya langsung masuk ke rekening. Tapi karena data saya kurang lengkap, jadi mulurnya lama yah. (Salah sendiri eta mah ceu…)

Ohiya, syarat pencairan dana Jamsosteknya sendiri adalah masa keanggotaan sudah mencapai 5 tahun, dengan masa tunggu 1 bulan. Artinya setelah resign, kita harus menunggu 1 bulan baru bisa mencairkan dana. Masa keanggotaan bisa dilihat di kartu jamsostek. Kalau mau cek saldo atau cek apakah dana kita sudah bisa diambil atau belum, bisa juga dicek di webnya atau telpon langsung ke Customer Service.

Tips dari petugasnya agar prosesnya ngga lama:

1. Siapkan dokumen & persyaratan sebelum datang ke jamsostek.

2. Datang pagi hari, agar dapat nomor antrian kecil.

3. Sebaiknya datang setelah tanggal 20, karena biasanya sepi.

Sebetulnya kalaupun harus menunggu ngga perlu khawatir kok. Kantor BPJS di Menara Jamsostek cukup nyaman. Disediakan minuman untuk pengunjung. Dan yang paling penting buat emak-emak kayak saya, disediakan ruang menyusui juga. 

Cukup mudah kan ya… Asal ngga lupa tanda tangan KK kayak saya aja.. 😀

Advertisements

28 thoughts on “Mencairkan Dana Jamsostek (BPJS Ketenagakerjaan)

  1. pengalaman gua dulu nyairin jamsostek, secara gua udah gak di indo, nitip orang HRD kantor lama, kasih duit, langsung cair duit jamsosteknya. hahaha.

  2. Tahun kmrn nyairin jamsostek punya papa, lumayan. Klu aku, boro2 dah punya dana begituan, kerja 13 tahun gk ada satu kantorpun yg kasih fasilitas itu *curcol

  3. mrscat says:

    Sekarang syaratnya makin susah ya? Karena kalo kamu masih kerja (di tempat baru), jamsostek dr perusahaan lama ngga boleh dicairkan.

    Btw kalo mau sepi, perginya ke kantor jamsostek yg di bank mayapada sudirman, kosong melompong, datang lgs antrian nomor 1

    • Iya ya mba…
      Aku waktu masuk di perusahaan baru, kartu jamsostek diperusahaan lamanya diminta dilaporin ke HRD, trus dikasih kartu katanya “dilanjutin” di kartu baru..
      Ah.. Tau gitu disana aja ya mba.. Yg di menara jamsostek kayaknya tiap hari rame banget…

    • Bisa memm..
      Kan sebelum ditanda tangan sama lurah, kakanya dibawa pulang dulu buat ditanda tangan sama RT/RWnya.. Nah bapake oddy nunda2 terus ke RT, jadilah baru kemarin diselesaiin… Hahahaha

  4. rumahmemez says:

    Aseeekkkk…iseng-iseng berhadiah nih ya :)) sering-sering aja beres-beres rumah Mut biar nemu harta karun lagi :)))

  5. Hi Indah, aku Lily yang kemaren ketemu di acara Barbie. Kartu jamsostekku udah nggak tau kemana. Pindah2 kerja mulu dan sayang banget kartu2nya udah lupa simpan dimana.

    Oh ya IG km yg mommycraft ya?

    • Halo mba Lilyy… Senangnyaa ketemu di dunia maya juga.. 🙂
      Iya ya mba, sayang bangett.. Aku juga kalo ngga tiba2 nemu, lupa kalo punya kartu jamsostek.. 😀

      Mommycraft akun olshopku mba.. 😀
      Akun yg pribadi: indahmumut

      Makasih udah mampir mba Lilit.. :*

  6. Kayaknya dimana2 pasti penuh ya si jamsostek, tempo hari aku cairin di Bekasi, beneran pagi2 dr rumah, teteup weh antriannya udah banyak 😀

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s