Serunya Samara 5th Birthday Party

 

The birthday girl 

Hari Minggu lalu Oddy & Dio diundang ke acara Pesta Ulang Tahun Kak Samara (putrinya mba Yani). Acaranya sendiri bertempat di Barbie store Mall Kelapa Gading 3. 

Karena Oddy yang beberapa hari sebelumnya sudah saya kasih tau sejak pagi udah semangat banget & ngga sabar pengen cepet-cepet berangkat. Jadilah kami berangkat jam 11 dari rumah (padahal acaranya jam 1) dan perjalanan ke Kelapa gading pun ngga terlalu lama karena hari minggu bebas macet. Alhasil kami pun sampai di Kelapa gading jam 12 kurang dan kelaparan. 😀

Sambil nunggu jam 1, kamipun mampir ke Ramen Nagi untuk makan siang. Ramen favorit bapaknya anak-anak. 😀

  

Ramen Nagi

Setelah selesai makan, langsung deh lanjut berangkat ke MKG. Sesampainta disana sempet muter-muter nyari Barbie Storenya, Dan akhirnya ketemu. Pas banget acaranya baru saja dimulai..

  

Keren ya dekorasinya… 

   

     

It’s a barbie party… 

  

dancing together…

fashion show.. 😀

  

Hanif in action..

radit on stage

 

Samara & Bunda yang hari itu happy banget.. 🙂

 

 

seruuu… 🙂

Selain anak-anaknya, emak-emaknya pun ngga mau kalah.. Ada games buat emak-emaknya juga loh.. Bahkan ada fashion show juga.. Tadinya mau masukin foto-foto emaknya fashion show, tapi ga jadi daripada disiram kuah bakso rame-rame kan yaah.. 😀

 

game rebutan kursi.. 😀

 

menjelang acara tiup lilin

  

yay! dapet goodiebag juga.. 🙂

Acarapun ditutup dengan tiup lilin & bagi-bagi goodiebag dari Samara. 🙂

Sebelum pulang, tentu saja ngga lupa foto-foto dong emaknya… 

   

Makasih ya kak Samara undangannya.. Seruuu sekali… 

Sekali lagi, Selamat ulang tahun ya Kak Samara.. Semoga selalu sehat, tumbuh jadi anak yang bahagia, & selalu diberkahi… Amiiin.. 

 

Photo courtesy Ipong Sudarsono 

Cilok

Entah karena urang Sunda, atau emang cuma saya aja yang begini. Dari kecil saya tuh doyan banget sama makanan yang dibuat dari ACI (Tepung  Tapioka). Mulai dari Cireng (Aci digoreng), Kerupuk Aci, Cimol, Cipluk, Seblak, bakso Aci, dan Cilok! Ngga tau ya kenapa, biarpun alot, tetep aja tuh saya doyan. Apa jangan-jangan karena sensasi alotnya itu ya makanya saya doyan.. Hahahaha.. Waktu SD sering loh saya makan cuma sama Cireng aja, bukan karena ngga dikasih lauk, tapi ya emang doyan aja.. 😀

Bahkan suami saya sering bilang “ngapain sih, makan makanan ngga ada vitaminnya gitu?” Ishhhh… Sembarangan… *jejelin seblak*

Jaman dulu sih iya, jajanan-jajanan begitu ngga ada tambahan vitaminnya. Bahannya ya cuma Aci sama bumbu aja. Tapi sekarang, udah banyak banget variasi & tambahan-tambahannya. Ada Cilok isi keju, isi sosis, ada juga cireng isi daging, sayuran, keju… *glek*

Ini kenapa sih saya tiba-tiba ngomongin jajanan dari Aci?

Beberapa waktu lalu, saya main ke rumah sepupu saya di Awiligar-Bandung. Saat itu saya disuguhi Cilok Goreng, mirip-mirip sama cimol sih bentuknya.. Tapi lebih empuk..

Eh, enaak… Trus tanya-tanya deh sama sepupu, beli dimana? 

Ternyata cilok gorengnya buatan rumahan, sahabatnya punya usaha Cilok goreng kemasan Non-MSG. Rasanya juga macem-macem, ada keju, original (bumbu kacang), pedas, sama sosis.

Karena penasaran, sayapun bawa masing-masing 1 bungkus. Sampai sekarang yang udah saya coba baru rasa Original & Keju,  

 

Original

  

Keju

Masih ada dua bungkus di kulkas rasa pedas & sosis. Ngga buru-buru saya goreng sih, soalnya tahannya lumayan lama juga. Disimpan dilemari es tahan 1 minggu, sedangkan di freezer tahan sampai 1bulan. 

Hari ini mau coba yang pedas sih rencananya… Nanti saya update foto-fotonya yaah… *kepedean bakal ada yg nanya* *biarin ajah* :)))

  



Cilok Goreng Pasundan

Instagram: cilokpasundan

Contact: 081227601422

Renungan pagi (saya)

  

Beberapa waktu lalu saya pernah baca quote diatas, diposting oleh salah-satu teman di Path. Dan pagi ini teman saya yang lain kembali posting quote ini.

Pas banget sama apa yang lagi saya pikirin belakangan ini. 

Saat saya sekolah dulu, nenek saya pernah bilang “kalau kita mendapat sesuatu, bersiaplah untuk kehilangan sesuatu.. Dan sebaliknya, kalau kita kehilangan jangan takut, pasti akan ada gantinya… Karena semuanya sudah diatur seperti itu” (waktu itu nenek bilang pakai bahasa sunda yah…)

Sejak itu kata-kata nenek selalu nempel di kepala saya. 

Saat saya kelas 3 SMP, mama bilang kalau saya akan punya adik lagi (saat itu saya langsung ngambek). Lalu beberapa bulan selanjutnya tiba-tiba kami mendapat kabar Oma saya meninggal. 

Pernah suatu hari saya beli HP baru, dan ngga lama kemudian HP lama saya dicopet di angkot. 😀

Pernah juga di tahun 2009 suami (saat itu pacar) saya kehilangan motor Varionya, dan bulan berikutnya dapet mobil operasional dari kantornya.

Semalam saya bengong di kasur sambil mikir, tahun 2013 itu semua materi yang saya punya habis. Usaha suami yang baru jalan 1 tahun mandeg & rugi banyak. Kondisi saat itu betul-betul morat-marit. Dapet untung dari bikin tutu ya dipakai buat makan sehari-hari. Tapi yang selalu saya syukuri, oddy itu selalu sehat. Saya & suami juga diberi kesehatan. 

Bulan Maret 2014, Alhamdulilah kami diberi rejeki luar biasa. Saat itu saya positif hamil. Cemas sih tentu saja, tapi saya berusaha membesarkan hati “Pasti ada rejekinya”.

Dan selang beberapa hari dari test kehamilan, suami saya mendapat peluang usaha. Alhamdulilah ekonomi kami mulai berangsur pulih, bahkan barang-barang yang dulu terpaksa kami jual untuk biaya sehari-hari, bisa kami miliki lagi pelan-pelan.

Beberapa waktu lalu alhamdulilah suami mendapat rejeki lebih. Tapi ternyata ada nikmat yang berkurang. Sekeluarga gantian sakit bolak-balik. Dua minggu ini saya & anak-anak sakit berbarengan. Alhamdulilah ngga berat sih, tapi tetep berasa aja. Apalagi liat si kecil ikutan sakit & belum ada perubahan. Sedih rasanya… 

Tadi malem saya bilang sama suami, “gpp deh materi pas-pasan, cuma cukup buat sehari-hari.. Yang penting anak-anak (dan ortunya) sehat..”

Balik lagi, kita ngga bisa mendapat semua yang kita mau. Orang lain pun begitu. Setiap saya lihat teman-teman saya (di sosmed) yang tiap hari posting foto-foto yang menyenangkan, yang liburan kemana-mana, yang shopping ngga abis-abis. Iri pasti ada lah, terlintas dibenak saya. Tapi Saya selalu ngingetin diri saya sendiri “kamu ngga tau nikmat apa yang sudah/belum tuhan ambil dari mereka”

Kalau saya boleh memilih, saya pilih nikmat sehat buat keluarga saya aja ya Tuhan…. 

My Very First OOTD

It’s been 3 years of blogging and I’m finally posting an OOTD, and exclusively for #EnglishFriday Challenge 

My favorite style is always simple and comfy outfit. Im basically like to wear short skirt/pants Since I have a short body. And for special occasion Black mini dress is a must.

But, My style has changed since becoming a mom (yes.. my weight has changed too ) So good bye short, goodbye hot pants, and Welcome Nursing clothes! 😀

Comfortable, easy to wear clothes, unrevealing, easy access to nursing (baca: daster), no jewelry and hair pulled up & back, is my daily style. 😀
Pairing a nursing dress with denim jacket or black cardigan is my favorite now. 
  
Denim Jacket: unbranded 
Dress: unbranded (bought it from FO)
Flat: Deflex by dexter

Belajar Baking: Banana Nutella Muffin

Tuh kan.. Tuh kan.. Susah bener mau konsisten ngeblog, jadinya bolong-bolong terus deh…

Inipun sebetulnya bikinnya udah lama, cuma lumayan lah ya buat catetan sendiri..

Resepnya dari just try & taste… 🙂

Tanpa mixer dan praktis. 

Biasanya sih saya buat pakai tambahan choco chips, tapi karena lagi ada nutella dirumah akhirnya diganti pakai nutella aja.

Ya jelas jadi lebih enak laaah…. Apalagi dimakan pas anget…  :d





Resep:

Muffin Pisang (Banana Muffin)
Resep diadaptasikan dari website All Recipe.Com, Banana Crumb Muffins

Untuk 18 buah muffin, garis tengah 5 cm

Bahan:
– 190 gram tepung terigu serba guna
– 1/2 sendok teh baking soda (bisa skip jika tidak suka rasa baking soda dan takaran untuk baking powder ditambahkan 1/2 sendok teh)
– 1 1/2 sendok teh baking powder double acting dan pastikan fresh
– 1/2 sendok teh garam halus
– 3 buah pisang yang benar-benar matang
– 150 gram gula pasir

– 1 butir telur ayam

– 75 gram mentega/margarine, cairkan (saya pakai unsalted butter)

– 1/2 sendok teh kayu manis bubuk (saya ngga pakai)

Cara membuat:
Siapkan oven, set di suhu 190’C, lapisi loyang muffin dengan mentega dan tepung atau jika menggunakan kertas cup maka masukkan kertas cup ke dalam cetakan muffin atau cetakan kue mangkuk, seperti yang saya lakukan. Sisihkan.

Haluskan pisang, saya menggunakan blender hingga menjadi adonan yang benar-benar smooth

Siapkan mangkuk, ayak tepung terigu, baking soda, baking powder, garam dan kayu manis bubuk. Sisihkan.

Cairkan mentega, biarkan agak mendingin.

Dalam mangkuk terpisah, kocok lepas telur dengan menggunakan garpu atau kawat pengocok telur. Kocok sebentar saja. Masukkan gula pasir, pisang halus dan mentega cair, kocok hingga tercampur rata.

Masukkan tepung terigu ke dalam larutan pisang & telur, aduk pelan hanya agar tercampur dan menjadi adonan basah saja. Jangan terlalu lama mengaduk, jika masih ada tepung yang menggumpal, biarkan. Saat muffin dipanggang adonan akan tercampur sendiri. Terlalu lama mengaduk akan membuat muffin menjadi bantat.

Panggang selama 20 – 25 menit, atau jika kita tusuk bagian tengah kue tidak ada adonan yang menempel di lidi. 
  

Part 2: Kwekkwek Goes to Cirebon

Hari Kedua…

Pagi-pagi bangun jam 7an, eh.. Siang ya itu? Hahaha.. Kami sekeluarga emang bukan morning person sih, jadi jam segitu udah termasuk pagi buat kami.. 😀

Langsung buka grup wa, ternyata Etty udah jalan-jalan, Yeyepun udah keluar Hotel menuju Pasar Pagi cari ikan cucut. Bapake & anak-anak masih pada tidur, jadi saya cuma gogoleran aja dikasur. 

Setelah anak-anak bangun, langsung deh saya mandiin. Sekalian siap-siap turun buat sarapan. Ngga lama kemudian bapake bangun & siap-siap juga.

Begitu sampai di tempat sarapan, udah ada Pungky, Mba Yani, & Etty beserta mamahnya yang sedang asik sarapan sambil ngobrol-ngobrol. Kami gabung duduk di tempat makan yang berada diluar hotel & dikelilingi taman terbuka yang asri. Sayapun titip Dio ke ibuk-ibuk keceh sementara saya masuk ke dalam resto buat ambil sarapan. Langsung lah mata saya berkeliling lihat menu sarapan pagi itu.  Lengkap loh menunya, ada bubur, omlet, nasi goreng, sampai roti. Untuk makanan tradisional ada nasi jamblang, tahu gejrot, empal gentong, dan JAMU (saya sampai minum jamu 2 gelas) 😀

Pagi itu yang jelas saya cari yaitu empal gentong yang kata Mas Dani enak rasanya. 



Menurut saya lumayan enak sih.. 🙂

Untungnya cuaca pagi itu cerah, hanya saja anginnya emang lebay banget. Mamahnya Etty yang lihat Dio tiduran di stroller ikutan khawatir Dio “masuk angin” dan dengan senang hati gendong Dio masuk kedalam resto sampe anaknya merem. 😀

(Makasih ya bu Itje… :*)

Setelah selesai sarapan, Etty, Pungky, & Mbak Yani memutuskan untuk jalan-jalan ke Pasar Pagi. Sedangkan saya, dan yang lain tetap standby di Hotel. 

Oddy & Bapaknya kemana? Setelah sarapan, Oddy asik main di Kid Corner yang disediakan Hotel. Lumayan bikin dia anteng, & ngga rewel.





Itu sepatunya ternyata ngga dicopot *tepokjidat*

Ngga lama kemudian Yeye dan rombongan turun juga. Jadilah formasi trio macam ini lengkap dan makin heboh kesana-kemari.





Love their happy faces. 🙂





minta foto sambil tiduran di taman… *kemudian diplototin emak2nya*









Ala-ala candied (dan anak-anaknya udah bete kebanyakanliat emaknya)



Saat itu saya & suami sempat titip anak-anak sebentar, niatnya pengen melipir ke Pasar Pagi yang ngga jauh dari Hotel. Tapi ternyata begitu sampai di Gerbang pasar malah urung, dengan alasan “ah, pasar mah gitu-gitu aja..” 😀

Akhirnya cuma beli sendal jepit dan gorengan, trus langsung balik ke Hotel.

Setelah puas, kamipun kembali ke kamar masing-masing. Karena keasikan ngobrol Saya sampai lupa kalau barang-barang dikamar belum saya beresin. 😀

Setelah selesai beres-beres, langsung cek wa. Dan ternyata yang lain sudah siap. Buru-burulah saya turun ke lobby. Sementara bapake masukin barang ke mobil, saya ngobrol sebentar bareng Desi, yang mesti cuss duluan karena ada keperluan. 

Mas dani dan keluarga sedang kelilingan naik angkot, sedangkan Etty dan rombongan ternyata udah jalan duluan.

Berarti tinggal 4 rombongan keluarga di Hotel (saya, yeye, pungky, & mbak yani). Setelah masing-masing dari kami checkout, Nyempetin photo-photo dulu dong sebelum pulang.





Manis manja group 😀



Happy Family… ❤️

Setelah puas photo-photo, sempet bingung sih mau lanjut kemana. Diskusi sebentar akhirnya kami memutuskan untuk makan siang Empal gentong. Awalnya kami memilih empal gentong di depan grage mall karena Mas dani juga kebetulan sedang makan siang di Nasi Jamblang Mang doel. Tapi lalu saya ingat, lebaran lalu saya punya pengalaman kurang enak di warung empal gentong yang letaknya disebelah Mang doel itu. Akhirnya kami putar balik ke arah stasiun dan makan siang di Empal gentong Putra Mang Dharma. Entah lah ada berapa nama RM Empal dengan embel-embel Mang Dharma. Ada Empal gentong Mang Dharma, Bu Dharma (krucuk), Putra Mang Dharma, dan teman mang Dharma. *yg terakhir saya ngarang*





Ini baru empal gentong asli. Kuahnya kental, dan emang rasa empal gentong yang saya ingat sejak kecil yang begini. Satenya juga enak, empuk! *awas aja kalo ada yg bahas-bahas timbangan*

😀

Perjalanan ke Cirebon ini sebetulnya seperti mengobati kerinduan saya akan masa kecil. Saat TK , SD saya tinggal & dibesarkan disini. Bahkan sebelum saya kuliah di Bandung, saya sempat bekerja di Cirebon selama 7bulan. Papah saya memang sejak kecil tinggal disini, jadi keluarga besar pun sebetulnya banyak di Cirebon. Hanya karena keterbatasan waktu, sayapun ngga sempat mampir. Karena waktunya ngga akan cukup kalo mesti sowan satu-satu kaan…. Insya Allah lebaran bisa silaturahmi ke Cirebon lagi. 😀

Balik ke acara liburan, setelah selesai makan (dan bungkus buat kakek-neneknya anak2), kami beriringan menuju Masjid Agung Cirebon. Rencana kami, setelah selesai sholat kami berpisah. Pungky & Mbak Yani langsung menuju Jakarta lewat Pantura, sedangkan saya & Yeye mengambil jalur Sumedang. Tapi ternyata Yeye ngga kebagian tempat Parkir, jadilah kami berubah rencana. Cari oleh-oleh dulu, setelah itu langsung jalan ke arah sumedang & cari mesjid yang ada aja. 

Akhirnya pamit sama pungky & mbak yani lewat telpon. Lalu kami keluar area parkir menuju tempat oleh-oleh di depan PGC.

Setelah bungkus beberapa oleh-oleh khas Cirebon (Terasi, ikan asin, gapit kacang asin & manis, tape ketan hijau, kerupuk rambak, kerupuk melarat & manisan mangga) kamipun langsung berangkat menuju Sumedang. 

Perjalanan ke sumedang alhamdulilah lancar, meskipun mesti pegangan kenceng gara-gara bapake berkali-kali nyalip truk besar. 

Sesampainya di Sumedang, mampir beli Tahu sebentar. Awalnya kami berhenti di Tahu Bungkeng, karena yang terkenal sejak dulu di Sumedang ya Tahu bungkeng itu. Tapi ternyata Tahunya habis. 😦

Akhirnya saya rekomendasikan *gaya bener* Tahu Mirasa yang terletak di seberang Tahun bungkeng. Sama-sama enak sih menurut saya, bedanya Tahu Bungkeng itu garing banget & isinya nyaris kopong. Sedangkan Tahu Mirasa lebih padat.

Setelah bungkus Tahu, kami pun lanjut  jalan ke arah perempatan Polsek (atau Polres yak?) Sumedang dan berpisah. Yeye lanjut ke arah Bandung, sedangkan saya belok kanan kearah rumah kakek-neneknya anak-anak.

Liburan yang sangat berkesan buat saya, meskipun rempong & melenceng dari itin, yang penting kebersamaannya yah. 

Seru deh liburan bareng gini… Yuk ah diatur lagi liburan selanjutnya…. 🙂

Ohiya.. Makasih ya Pak Suami udah setia jadi juru photo merangkap supir selama liburan kemarin. :*

Part 1: Kwekkwek goes to…

Cirebooon…

Setelah bikin rencana liburan bareng  ini di wa grup hampir 3 bulan yang lalu, akhirnya hari yang ditunggu-tunggu pun datang… Yeay!

Setelah diskusi panjang-lebar, diputuskan bahwa Perjalanan ditempuh menggunakan mobil pribadi, kecuali mas dani yang memilih menggunakan kereta. Okesip! Untuk Hotel, sesuai usul & review Mas Dani & mbak Yani, kamipun memilih Hotel Metland. (Sudah di review juga sama Yeye yah)

Sehari sebelum keberangkatan, Di grup pun udah rame, ngebahas ini-itu dan Desi didaulat untuk nelponin kita satu-satu biar ngga telat bangun *lirik bapake* dan sepakat kumpul di rest area KM 39 jam 4 pagi.

Jumat pagi mumpung anak-anak lagi anteng, sayapun packing dan siapin apa aja yang mesti dibawa, sampe cemilan buat diperjalanan pun ngga ketinggalan.. 😀

Cek ini itu, ternyata ada yang kurang.. Kamera! Dan Karena kamera bapake oddy lagi ngga ada, sempet rada sedih juga, soalnya moment kayak begini kan jarang-jarang yaaah.. Tapi pas bapake pulang ke rumah jam 7an, bapake nawarin “mau aku beliin kamera kecil aja ngga?” Dan dijawab dengan “yaudah…” Sambil malu-malu tapi mau… *digetok*

Jadilah kami jam 8an jalan ke senayan yang kebetulan lagi ada pameran, ngga pake lama kamipun langsung pulang dengan bungkusan kamera kecil.. (Makasih ya Pah… )

Sampe rumah jam 11an, bapake langsung pergi lagi karena ada meeting sama temen-temennya. Sedangkan saya langsung siap-siapin barang, tidurin anak-anak, pasang alarm jam 2 dan sekitar jam 12 ketiduran. 

Ngga lama kemudian (kalo lagi tidur kan ga berasa yak) bapake masuk kamar, bangunin saya sambil ngasih telpon “ini yeye telpon nih..”

“Hah?!” Langsung kaget dan deg-degan takut terlambat bangun. Ternyata udah jam hampir jam 2 (eh, apa jam 2 lebih yak? 😀 ). Langsung lah siapin anak-anak, masukin barang-barang ke mobil, dan siap-siap. Sedangkan Bapaknya anak-anak masih kerja didepan komputer yang artinya dia ngga tidur sama sekali. -_-“

Sekitar jam setengah empat kamipun langsung berangkat menuju rest area 39, dan digrup pun udah heboh. Ada yang nanya dimana?, ada yang udah sampe, ada yang bangun tidur.. Untungnya jarak dari rumah ke rest area ngga terlalu jauh, jadi sekitar jam 4an kami sudah sampai disana. 

Yang sudah stenbay ditempat yaitu team Desi, dan team Mba Yani. Sedangkan Yeye yang katanya konvoi bareng mba yani kok ngga keliatan. Ngga lama kemudian muncul team Pungky. Kamipun ngobrol-ngobrol sambil nunggu Yeye. 

Akhirnya yang ditunggu-tunggupun datang… Dan ternyata karena miskomunikasi, yeye sejak tadi nunggu di KM 19, bukan di KM 39. *gubrak*

Hahahahaahahaha….

Setelah kumpul semua (etty ngga ikut konvoi), kamipun photo-photo dan berangkaatttt…



Sempat mampir di KM 57 buat sholat subuh dan isi bbm, setelah itu langsung melanjutkan perjalanan. 

Kami memutuskan untuk mengambil jalur Sumedang dengan pertimbangan keamanan, karena lewat pantura dikhawatirkan “lawan”nya mobil-mobil raksasa. 

Sampai di Sumedang, sempat berhenti sebentar buat ke toilet. Setelah itu lanjuuut…



Konvoi…. 

Perkiraan awal, rombongan yang pertama sampai di Cirebon adalah rombongan kami, ternyata meleset dari perkiraan. Rombongan yang pertama datang adalah team Mas dani disusul Team Mpok Etty sebagai runner up 😀

Sebetulnya sepanjang perjalanan kami ngga bosen sih sebenernya, karena pemandangan di sekitar yang asik & ditemani cemilan juga.





Sesampainya di Cirebon, kami langsung menuju Hotel Metland karena Pak Supir *lirik bapake*  udah ngantuk berat, dan ini tentu saja melenceng dari itin, karena seharusnya kami sarapan Nasi Lengko sebelum Checkin hotel.

Sesampainya di Hotel, kamipun leyeh-leyeh di lobby sambil menunggu kamar siap. Ohiya, ada welcome drinknya juga loh… Jus sawi! Dan enak.. 🙂



Belum mandi 😀



Dan entah kenapa sama-sama pake baju merah 😀



Abaikan pipi emaknya Dio yang berlipat-lipat.. Abaikan!!



Anak-anakpun asik main… 

Ngga lama kemudian, kamarpun siap…

Saking ngantuknya saya ngga sempet foto-foto kamar, langsung ndlosor dikasur bareng anak-anak. Photo-photo kamarnya bisa dilihat di review nya Yeye aja yah.. 😀

Setelah puas gogoleran plus mandi, kamipun janjian di lobby untuk pergi makan siang di Nasi Jamblang Bu Nur. Tapi karena bapaknya anak-anak baru bangun, sayapun ijin menyusul ke lokasi aja. 

Sesampainya di Lokasi, ruameenyaaaa… Macam kantin karyawan di gedung. Untung udah dapet tempat duduk kan yaah, jadilah tinggal langsung ambil makan aja…

*sungkem para kakak*





Total “kerusakan” berdua 52ribu saja..

Nasi 6bks + macem-macem lauk+teh botol.





Muka-muka kekenyangan 😀


Setelah kenyang, kamipun langsung menuju ke daerah Plered. Tujuan kami tentu saja “Batik Trusmi”.



Gerbang masuk ke pusat kerajinan Batik Trusmi.

Awalnya saya ngga berniat belanja disana, tapi begitu lihat harganya yang bikin mata “seger”, akhirnya ambil lah beberapa baju buat oleh-oleh. 

Sementara emak-emaknya kalap, anak-anaknya asik main di Playground mini yang disediakan.







Total kerusakan, 199rb untuk 7 baju. (3 pasang baju tidur, 2celana, 2 dress)

Suprisingly bajunya lumayan bagus loh untuk harga sekitar 20rb – 50rb, ngga luntur & adem. 🙂

Hanya saja, kalau beli baju tidur atas bawah, lebih baik dicek dulu bagian celananya. Ukurannya kecil banget, beda sama bajunya. 😀

Setelah puaa belanja, kamipun kembali ke Hotel untuk istirahat sambil menunggu saatnya dinner.

Sekitar jam 6 sore, kamipun keluar Hotel menuju Resto Kelapa Manis di daerah Kuningan. Saya, Pungky, & Desi yang terakhir datang karena sempat muter-muter ke arah Plered 😀

*lirik desi*

Sesampainua di Resto, makanan sudah tersedia & tanpa menunggu lama satu tampah Nasi liwet langsung kami nikmati.

Lagi asik-asiknya makan, tiba-tiba mbak penyanyi mengumumkan kalau pada malam hari itu ada yang berulang tahun. Tak lain dan tak bukan adalah Om Dedi, suaminya Desi. Langsung heboh deh buru-buru bersihin tangan sambil nyanyi. Sebetulnya surprise ini udah disiapin jauh-jauh hari, tapi karena lagi fokus makan & ngga “ngeh” sama aba-aba jadinya ya ikutan kaget juga 😀



Selamat ulang Tahun om Dedi” :)





Sayang banyak yg blur fotonya, gara-gara yg moto baru pegang kameranya beberapa jam *alesan*





Setelah kenyang & capek.. Kamipun kembali ke Hotel untuk beristirahat…

Bersambung ke day 2 ya… 🙂