Belajar Baking: Sponge Cake Vanilla siram cokelat

Sesuai rikues bapaknya anak-anak, seminggu sekali mesti dibuatin cake atau penganan lain.
Udah mulai sejak awal bulan lalu sih, biasanya setiap hari jumat saya buat sesuatu. Ya kue sebisanya saya aja, kadang berhasil kadang gagal. 😀

Hari ini saya buat Sponge Cake biasa, tapi karena saya lihat di kulkas ada selai strawbery yang masih utuh, jadilah saya berdayakan buat fillingnya.

Resep saya dapat dari NCC

Sponge Cake Dasar
by Fatmah Bahalwan

Bahan:

8 btr telur
200 gr gula
225 gr tepung terigu
1 sdm emulsifier
100gr margarine, lelehkan

Cara membuat:

Panaskan oven 180 derajat celsius. (Saya pakai panci serbaguna, jadi dikira2 aja panasnya 😀 )
Kocok telur dan gula sampai naik, masukkan emulsifier, kocok terus hingga kental berjejak (fase ‘jambul petruk’) :).
Tuang tepung terigu sambil di ayak secara bertahap, aduk rata. Masukkan mentega cair, aduk rata.
Tuang kedalam loyang cincin 24-26 cm, (saya pakai 2 loyang bundar) panggang hingga matang, kurang lebih 45 menit. (Saya panggang kurleb 35menit)
Setelah cake matang, saya balik & kuliti bagian bawahnya. Lalu saya oles selai strawberry. Tumpuk dengan cake yang lain. Lalu siram dengan Cokelat

Untuk Ganache cokelatnya, seharusnya mah pakai whipped cream ya. Tapi karena dirumah ngga pernah ada whipped cream akhirnya saya buat ganache abal-abal. 😀

Ganache siram abal-abal:
200gram dcc
50ml susu ultra
50gr butter

Panaskan susu di atas api kecil, masukkan dcc & butter aduk hingga merata, dinginkan..

IMG_1830

IMG_1837

IMG_1834

Our Holiday Plan to Balikpapan

Salah satu Resolusi saya di Tahun 2015 ini adalah LIBURAN!. Setelah gagal ikut liburan ke Bali tahun lalu karena ngga dikasih ijin sama dokter kandungan. Bapaknya anak-anak bilang kalau Tahun ini insya allah mau posting budget buat Liburan. Yay!
Yang jadi pikiran saya, mau liburan kemana?
Awalnya sih pilihan saya antara Bali atau Singapore. Tapi masa iya Bali lagi? Kalau Singapore kayaknya belum cocok buat anak-anak, oddy & Dio masih terlalu kecil kan buat diajak ke Universal Studio.
Menentukan destinasi liburan bareng balita (dan satu infant) itu ngga gampang ya. Mesti cari tempat yang bikin anak seneng & ngga bosen. Mesti mikirin kegiatan mereka selama liburan. Buat saya sih Pantai udah paling oke ya kalau mau liburan bareng anak. Udah pasti anak-anak suka deh kalau diajak liburan ke Pantai.
Akhirnya kemarin browsing-browsing pantai yang bagus & kid friendly selain di Bali. Dan ngga sengaja saya lihat Gambar Pantai Kemala di Balikpapan

2015/01/img_1719.jpg
Gambar saya pinjam dari sini

Cantik & mirip pantai di Jimbaran Bali. Selain itu penasaran juga sama Kampung atas airnya, seru kayaknya.

2015/01/img_1720-0.jpg
Gambar nyomot dari kalimantantourism.com
Lagipula selama ini kan kita ngga pernah liburan ke daerah di indonesia selain Bali, yogyakarta, dan kota-kota di Jawa Barat. Sekali-sekali liburan ke pulau-pulau lain oke ya kayaknya.

Langsung deh saya browsing tiket & hotel murah di Balikpapan. Untuk hotel sebisa mungkin saya cari yang jaraknya ngga jauh dari Bandara, kenapa? Ya biar ngga ribet kakak.. Ngga mesti pusing takut nyasar kayak di Bali dulu. 😀

Akhirnya saya coba cari di beberapa OTA macam tiket.com & traveloka.com , banyak ya ternyata hotel budget oke di sekitar Bandara. Tapi pilihan saya jatuh ke Hotel Ibis Balikpapan atau Zurich Hotel. Alasannya karena di Hotel Ibis ada fasilitas Kolam renangnya, sedangkan di Zurich Hotel disediakan bathub di kamarnya. Ya buat kepentingan siapa lagi kalau bukan Neng Oddy. 😀

Selanjutnya tinggal cari tanggal & tiket yang oke nih, rencana liburan kami sih sekitar bulan Juli (sebelum musim hujan) karena bertepatan dengan ulang tahun saya. Semoga kali ini ngga ada halangan dan rencana liburan kami berjalan lancar. ^^

My Skincare Story

Dari jaman SMP Mamah saya sudah “mengenalkan” saya dengan produk perawatan kulit. Yaaah.. Jangan bayangin produk perawatan yang branded dan mahal kayak jaman sekarang yaa.. Perawatannya cuma sabun pencuci muka (waktu itu pakai Clean and Clear), dan bedak dingin saripohatji (semacam masker wajah).

2015/01/img_1675.jpg
(Foto nyomot dari forum kompas)
Mamah saya emang seneng bener “ngoprek” muka anaknya. Untungnya cuma pakai yang tradisional aja, macam masker mentimun, masker kuning telur, diolesin madu, diolesin asem kawak (ga tau namanya apa 😀 ), dan yang paling ekstrim saya disuruh nelen empedu ikan mentah, katanya biar ngga jerawatan *yaks!* dan saya nurut aja waktu itu. :))))

Setelah mulai kerja di Bandung, barulah saya kenalan dengan rutinitas facial. Yah namapun baru “pegang” uang sendiri ya, segala macem dicoba. Seminggu sekali pasti setor muka di salon. Sebelum tidurpun ritualnya panjang bener, mulai dari massage, cuci muka, masker, sampai krim malam.

Setelah pindah ke Jakarta, berubah drastis. Yang tadinya facial minimal sebulan sekali berubah jadi setahun sekali. Kenapa? Mahal. :)))
Beda banget kan harga salon di Jakarta sama di Bandung. 😀
Dan sejak itu saya lebih memilih “ngurus muka” dirumah aja.

Karena kulit wajah saya sensitif (banget!), maka saya ngga berani sering coba-coba produk baru. Kalo udah nemu yang cocok yaudah itu aja.

Yang Pertama, Facial Wash & facial cleaner.

1. Clean & Clear facial Wash
Pertama kali pakai ini waktu kelas 1 SMP, botolnya masih ngga berubah sampai sekarang.
Sekarang bapake yang pakai facial wash ini karena cocok dan ngga bikin kering.

2. Pond’s White & Beauty Facial foam
Pakai ini waktu SMA karena ikut-ikut temen. Sampai kuliah masih pakai ini. Tapi sejak variannya berubah & jadi macem-macem, saya ngga cocok lagi pakai pond’s. Entah cuma sugesti atau emang “isi”nya juga berubah.

3. The body shop seaweed skincare collection.
Begitu pindah ke Jakarta mulai deh coba-coba. Iseng beli TBS ini yang ukuran kecil-kecil dan ternyata ngga cocok. Kulitnya langsung bruntusan parah.

2015/01/img_1674.jpg
Gambar dari thebodyshop

4. Nivea Visage
Saya cinta Nivea! Waktu SD sering colek-colek Nivea cream punya tante saya. Wanginya cinta banget deh. Untuk cleansernya saya pakai Nivea cleansing Milk & toner, dan tahun 2013 lalu pakai juga Nivea cleansing foam yang refreshingnya.

2015/01/img_1678.jpg

5. Himalaya Facial scrub
Ini sih baru coba tahun lalu, dan keliatan banget bedanya. Komedo di hidung berkurang & lebih halus rasanya. Harganya juga murah & biasanya saya beli di Apotik Kimia Farma.

2015/01/img_1680.jpg

Selanjutnya, Moizturizer:
1. Pond’s white beauty
Ini pelembab yang saya pakai sejak SMP sampai SMA, karena ada ukuran kecilnya dan harganya cuma 5ribuan kalo ngga salah. 😀
Tapi sejak berubah tampilannya, saya stop pakai produk pond’s.

2. Hazeline Snow
Pakai ini sesekali, gantian sama pond’s. Nyolek punya mamah sih biasanya. 😀

2015/01/img_1681.jpg
Gambar pinjem dari sini.

3. Nivea Cream
Ini juga favorit saya, bisa dipakai buat tangan juga. Ngga lengket & cocok sama kulit sensitif saya.

2015/01/img_1679.png
Gambar nyomot di google.

4. Ristra Sunblock
Ini saya pakai waktu tahun 2007-2008, trus tiba-tiba ganti kemasan dan lagi-lagi “isi”nya berubah. Padahal cocok banget pakai ini.

2015/01/img_1682.jpg
Foto dari vemale.com

Nah, sejak melahirkan anak kedua. Kulit saya tiba-tiba makin parah. Kering sampai perih-perih & darkspot muncul berjamaah.
Saat liburan ke bandung akhir tahun lalu, diracunin SKII sama sepupu dan nyoba deh. Hasilnya jujur belum keliatan ya, ya mungkin karena baru pakai sebulanan kali ya. Kulit sih emang lebih cerah, tapi begitu basuh muka ya balik kering lagi. Masih saya lanjut sih sampai sekarang, dan untungnya kemarin nyoba paket yang paling kecil murah.

Ada satu produk yang bikin saya penasaran sampai sekarang, yaitu BIO OIL. Tapi setiap mau beli kok maju-mundur terus. Jadi belum kesampaian sampai sekarang.

Kalau make-up, sampai sekarang ngga ada yang bertahan saya pakai lama. Karena ngga banyak macemnya juga sih. Biasanya cuma pakai foundation, eye shadow, lip gloss, dan yang wajib ga boleh ketinggalan adalah Eyeliner. 😀

Ngga banyak & mursida kan yah skincarenya. Yaabis belum sampai ditahap bisa “jajan” banyak buat skincare siih.. Masih kalah sama hasrat beli kebutuhan bocil. 😀

Tips Lancar Persalinan

Judulnya ala-ala artikel di majalah yak, hahahaha.. Padahal isinya tips abal-abal.. 😀
Sebenernya sih ini tips-tips yang saya dapat pas hamil Oddy & Dio, mitos atau fakta saya ngga tau pasti ya.. Jadi silahkan di cek sendiri ya… *nyusahin*

1. Perbanyak Jalan
Kalau ini sih dokter kandungan yang nyaranin, jadi sudah pasti fakta lah ya. Jaman hamil oddy tahun 2011 lalu karena masih kerja, setiap hari aktifitas saya memang lebih banyak jalan kakinya, bolak-balik ke Bank berkali-kali dalam satu hari. Bahkan sempat disuruh bedrest selama 10hari gara-gara kecapean. Dan pengaruhnya ke kehamilan emang terasa, di usia kandungan 38minggu pecah dini setelah muter-muter carefour belanja keranjang dan ember 😀
Begitu juga di kehamilan yang kedua, minggu 38 Dio lahir setelah seharian jalan-jalan di Lotte Avenue.. :)))

2. Buah Kurma
Info ini saya dapat dari babycenter.com, bahwa dengan makan 5-6buah kurma dalam satu hari sejak 5minggu menjelang due date bisa membantu melancarkan proses persalinan.

2015/01/img_1451.png
Dan karena saya memang suka kurma, ya ngga ada salahnya dicoba kan. Sampai hari persalinanpun saya masih bekal kurma ke rumah sakit, karena menurut pemikiran cetek saya, saat kontraksi kita kan kehilangan banyak energi ya, nah karena kurma mengandung gula jadi seenggaknya bisa nambah energi buat saya yang pada saat itu ngga bisa nafsu makan makanan berat.
Dan saya pernah baca disebuah artikel, dalam surat Maryam pun disisinggung mengenai perintah malaikat kepada Siti maryam untuk memakan buah kurma saat akan melahirkan Nabi Isa a.s. *CMIIW*

3. Madu & Ginseng
Suatu hari tiba-tiba ada seorang Oma mendekati saya, beliau meminta ijin mengelus perut saya (saat hamil Dio 8bulan). Oma ini pun menyarankan saya untuk minum madu saat kontraksi datang dan menggigit Potongan kecil ginseng saat melahirkan. Tapi karena sampai saat menjelang melahirkan saya ngga sempat cari ginseng, jadi hanya madu aja yang saya coba 🙂

4. Parutan Jahe
Saat menengok sepupu saya yang baru saja melahirkan, kebetulan dirumahnya sedang ada Mak Paraji (dukun beranak). Dan melihat saya sedang hamil besar, beliau bilang “engke upami tos waktosna babaran, upami tos mules, enggal marut jahe teras balurkeun dina cangkeng dugi kahandap supados gancang jeung gampil babarna”
(Nanti kalo udah waktunya melahirkan, kalo udah mulas, cepet parut jahe lalu balurkan dipinggang sampai bawah, supaya cepat & mudah lahirnya).
Tips beliau saya coba, saat kontraksi mulai berasa, saya minta tolong mbak buat parutan jahe dan dibalur disekitar pinggang. Memang proses kontraksi dan lahiran saya bisa dibilang cepat dan mudah (alhamdulilah), tapi saya ngga tau itu karena jahe atau bukan 😀
Yang jelas, parutan jahe yang hangat membuat saya lebih “nyaman” saat kontraksi datang. Sedikit mengurangi rasa sakit kontraksi. 🙂

5. Minum Minyak Kelapa
Yang ini jelas MITOS ya… Kalau pada jaman dahulu tips ini dibenarkan, ya mungkin kebetulan aja. Karena kata dokter kandungan dimanapun Minyak yang diminum hanya akan masuk ke pencernaan, jadi ngga ada kaitannya dengan “melancarkan” proses persalinan.

6. Telur Kampung Mentah
Dan ini dilarang oleh suster di Rumah sakit tempat saya bersalin, justru malah beresiko katanya. Telur mentah kan bisa mengandung bakteri. Dan kalau apes telur yang kita telan mengandung bakteri, udah tau kan resikonya untuk bayi? Jadi ini MITOS ya.

Sementara ini aja sih yang saya ingat, sekali lagi ini cuma iseng aja ya.. Semoga berkenan.
Kalau ada yang punya tips lain boleh looh ditambahin.. 😀