Sudah aktif lagi

Setelah pertimbangan yg cukup lama… akhirnya memutuskan untuk mengaktifkan lagi .com nya.. 

jadi indahmumut.com sudah aktif lagi ya.. 

Advertisements

Mencairkan Dana Jamsostek (BPJS Ketenagakerjaan)

Bulan lalu saat beres-beres lemari kamar, saya nemu kartu jamsostek lama saya. Lalu iseng-iseng saya cek saldonya di web BPJS, dan ternyata jumlahnya lumayan banget. Saya pikir ntar deh kalau waktunya lagi senggang, mau saya cairin aja. Lumayan buat nambah-nambah DP rumah *rumah barbie maksudnya :P*

Nah minggu lalu kebetulan suami ada keperluan di Menara Jamsostek, sayapun jadi keingetan. Ikutlah siang itu ke Menara Jamsostek. Begitu sampai disana, saya disambut bapak-bapak dibagian resepsionis dan menanyakan keperluan saya. Setelah menjelaskan, bapak tersebut menyerahkan formulir untuk diisi beserta syarat-syarat yang harus saya lengkapi. 

Begitu masuk ke ruangan, saya kaget karena penuh buangetttt. Ngga ngerti deh saya bakal dapet nomor antrian berapa. Akhirnya setelah mengisi formulir, saya putuskan untuk pulang aja dan kembali keesokan harinya. 

Adapun Dokumen yang harus disiapkan:

1. KTP (copy & asli)

2. Kartu Jamsostek (Copy & asli)

3. Kartu Keluarga (Copy & asli)

4. Surat Keterangan Kerja/ Surat pengunduran diri (Copy & asli)

5. Buku Rekening (Copy & asli)

Keesokan harinya, saya datang lagi dan kali ini lebih pagi. Dengan harapan  antrian disana belum terlalu banyak. Alhamdulilah, sesuai harapan.

Setelah memasukan map berisi formulir & dokumen persyaratan ke drop box, sayapun mendapat nomor antrian. Cuma nunggu 5 nomor, langsung dipanggil. Tapi ternyata belum bisa diproses karena ada dokumen yang belum lengkap, yaitu kartu keluarga. Jadi, kartu keluarga kami memang belum ditandatangai lurah & RT. Hahahahahaha.. *TERdodol deh emang yah*

Untungnya petugasnya baik & pengertian, jadi boleh menyusul kekurangan dokumennya dengan syarat “jangan lama-lama ya bu”. Akhirnya, data saya tetap diterima, tapi belum bisa diproses sampai copy kartu keluarganya saya serahkan. 

Setelah itu, saya difoto dan diberi tanda terima surat pengajuan. 

Keesokan harinya, saya langsung pergi ke kelurahan untuk mengurus KK. Udah buru-buru berangkat naik bajay, ternyata Ibu Lurahnya sedang keluar kota sampai dengan hari Jumat. *pingsan*

Ya sudah lah ya.. Tinggal tunggu aja…

Hari Rabu (tiga hari sejak data masuk), saya ditelepon oleh Ibu EN (petugas loket jamsostek). Saya jelaskan kondisinya dan syukurlah beliau mengerti. Tapi tentu saja klaim tetap tidak bisa diproses sebelum data lengkap. #akurapopo buu… 

Karena hari jumat saya ada keperluan, akhirnya baru senin saya kembali ke kelurahan. Setelah urusan KK selesai, langsung saya kirim (via kurirnya suami) ke Menara Jamsostek, dan diterima langsung oleh ibu EN.

Sebetulnya Proses pencairan dananya sendiri hanya max 3hari,dananya langsung masuk ke rekening. Tapi karena data saya kurang lengkap, jadi mulurnya lama yah. (Salah sendiri eta mah ceu…)

Ohiya, syarat pencairan dana Jamsosteknya sendiri adalah masa keanggotaan sudah mencapai 5 tahun, dengan masa tunggu 1 bulan. Artinya setelah resign, kita harus menunggu 1 bulan baru bisa mencairkan dana. Masa keanggotaan bisa dilihat di kartu jamsostek. Kalau mau cek saldo atau cek apakah dana kita sudah bisa diambil atau belum, bisa juga dicek di webnya atau telpon langsung ke Customer Service.

Tips dari petugasnya agar prosesnya ngga lama:

1. Siapkan dokumen & persyaratan sebelum datang ke jamsostek.

2. Datang pagi hari, agar dapat nomor antrian kecil.

3. Sebaiknya datang setelah tanggal 20, karena biasanya sepi.

Sebetulnya kalaupun harus menunggu ngga perlu khawatir kok. Kantor BPJS di Menara Jamsostek cukup nyaman. Disediakan minuman untuk pengunjung. Dan yang paling penting buat emak-emak kayak saya, disediakan ruang menyusui juga. 

Cukup mudah kan ya… Asal ngga lupa tanda tangan KK kayak saya aja.. 😀

Peralatan MPASI

Ngga berasa Dio udah hampir 6 bulan, dan sebentar lagi udah mulai makan. Sebetulnya dsa-nya sih udah ngasih lampu hijau buat mulai makan, tapi karena emaknya belum sempet nyiapin tektekbengek MPASI, jadilah masih belum mulai sampai sekarang. Padahal mah emang kecentilan aja emaknya. ><

Beberapa peralatan sebetulnya lungsuran kakaknya, tapi ada beberapa yang baru karena kondisi yang lama sudah ngga bagus atau masih dipakai sama oddy.

 

peralatan MPASI Dio

 
Apa aja yang saya siapin:

1. Alat Makan

Saya pakai Pigeon meal set (kado dari temen), karena alat makan kakanya masih dipakai sampai sekarang. Ada sih pigeon Bowl lungsuran kakaknya (yang warna hijau), tapi kalo kakaknya lagi kumat pelitnya ya ngga bisa dipake. 

2. Food Processor

Ada dua macam alat yang saya pakai, yang pertama:

Pumpee food Processor, ini lungsuran kakaknya. Kepake banget ini buat bikin MPASI, dari mulai buah-buahan sampai daging bisa lumayan halus hasilnya. Bahkan setelah saya ngga pakai buat bikin MPASI ya masih bisa dipakai untuk keperluan masak. Harganya kalau ngga salah sekitar IDR 210.000 di olshop.

Pumpee Food Processor

 
Pigeon Food Maker, yang ini juga lungsuran kakaknya. Alat penumbuknya udah hilang, ngga tau kemana. Food maker ini juga kepake banget, lengkap isinya. Ada pemeras jeruk, pemarut, penyaring, dan penumbuk. Penyaringnya kuat banget loh, bahkan bisa dipakai untuk menyaring daging (rebus) juga. 

Pemarutnya biasa saya pakai untuk memarut buah atau sayuran kukus. Kalau keluar kotapun saya cukup bawa ini aja, ngga perlu ribet bawa alat yang lain. Harganya sekitar IDR 240.000 di olshop.

Pigeon Food Maker

Phillips Blender, kalo ini sih emaknya aja yang kecentilan pengen blender baru. Waktu belanja bulanan ke Carefour kemarin iseng lihat-lihat blender, karena blender dirumah udah ngga bisa dipakai. Sempat lihat beberapa blender, tapi pilihannya jatuh ke blender ini karena bisa ngehancurin es batu. *cetek* 

Trus gunanya buat MPASI? Yaa ngga ada juga sih, toh udah ada food processor. Pengen pamer aja abis beli blender baru. *dijitak berjamaah*

Sebetulnya saya perlu mini choppernya sih buat ngehalusin oatmeal dll. Dan pasti kepake juga buat bikin jus, karena food processor kan ngga bisa dipakai buat ngejus

  

Gambar dari sini.

3. Talenan & Pisau

Beli baru karena yang lama kondisinya udah ngga oke. 

4. Panci Stainless

Beli baru juga karena panci lama udah pada copot pegangannya. Dan ini khusus buat masak MPASI aja.

5. Cetakan es batu dengan tutup

Untuk kaldu, atau puree yang dibekukan. Lupa ngga kefoto.

6. Plastic bag with Zip

Udah jelas lah ya, buat ngantongin puree beku, kaldu daging, atau daging rebus. Jadi lebih praktis kalau mau nyiapin makanan.

7. Dandang kecil

Khusus buat ngukus sayur/buah-buahan.

8. Food jar Zojirushi

Buat tempat makanan kalau mesti pergi-pergi. Ini lungsuran kakaknya, tapi saya cari-cari dilemari belum ketemu. Jadi sementara pakai foto hasil nyomot dari sini

  

Kayaknya cuma segitu deh peralatan MPASI saya. Masih ada beberapa wishlist sih, yaitu slow cooker Takahi & Dish dryer Panasonic. 

  
Gambar dari sini.

Tapi ntar-ntar aja lah ya… *lirik dompet*

Abis ini mulai nyusun lagi jadwal & menu MPASI Dio deh… 😀

Pensiun Ngedot

Sejak awal Maret lalu,  Oddy berhenti minum susu pakai botol. Gara-garanya saat belanja bulanan Oddy minta ganti susu Denkow aja (sebelumnya minum susu merk cilkid & susu UHT). Okelah, saya sih setuju aja karena denkow kan agak lebih murah dari cilkid. #makpelit

Sebelum tidur, seperti biasa Oddy minta minum susu di botol dan saya kasih lah susu denkow itu. Begitu coba oddy langsung mengembalikan botol susunya sambil bilang “Aku ngga mau, asem..”

Hah? Kok asem..? Saya cobalah susunya.. Oohh, mungkin maksudnya Manis, memang rasanya lebih manis dari cilkid sih. 

Saya bilang susunya harus diminum karena Oddy yang pilih. Dan Oddy tetep keukeuh ngga mau, “nanti muntah” katanya. Akhirnya saya bilang “Boleh aja susunya ngga diminum, tapi jangan minta susu dibotol lagi”. Dan dia setuju.

Esok paginya, yang biasanya setiap bangun tidur Oddy minta susu botol, hari itu dia ngga minta. Jalan sendiri buka kulkas dan ngambil susu UHT. Dan itu berlanjut terus. Emaknya hepi dong.. Bisa lepas botol tanpa susah payah, dan budget beli susu bisa dipake buat beli lipen setip wardah. *lirik pungky*

Ternyata salah dugaan saya.. 

Yang biasanya minum susu botol 120ml 2x (pagi & malam) + UHT 125ml 1x. Sekarang jadi 2 kotak UHT (125ml) sekali minum. Dan minumnya bisa sampai 3x sehari. Tadi pagi malah minum 3 kotak sekaligus. *emaknya puyeng*

Setelah itu langsung deh saya bergerak. Susunya saya keluarin dari kulkas dan saya simpen dilemari atas. 

Pelit yah? Emang.. 😀

Soalnya selain boros, kebanyakan minum susu bikin oddy makin males makan. Tiap ditawarin makan jawabnya “kenyang”.

Tapi hepi lah saya, akhirnya oddy pensiun ngedot. Jadi kalo pergi keluar kota ngga perlu lagi rempong bawa susu, botol, pembersih & sterilizernya. 

  *bye bye dot*

Soal nguphil

Judulnya nggilani yah..? Hahahaha

Yaabis, saya memang mau ngomongin soal kebiasaan ngupil sih.. Gara-gara beberapa hari lalu baca postingan koh Arman soal Andrew yang ngga suka ngupil, saya jadi cengar-cengir sendiri. Ternyata ada temennya.. *toss Andrew*

Tapi Andrew ngga suka ngupil kan karena jijik sama upilnya. Nah kalau saya alesannya beda. 

Jadi nih, waktu TK itu saya ya suka korek-korek hidung juga, sama kayak kebanyakan orang. Saking seringnya pernah sampai berdarah. ><

Nah, mungkin karena kesel, mamah saya bilang 

“Teteh, kalo kamu ngupil terus nanti lubang hidung kamu gede loh kayak si anu (ada anak tetangga yang *maaf* lubang hidungnya besar)”

Dan sayapun ketakutan.. 😀

Setelah itu mamah saya bilang, kalau bersihin hidung ya pas mandi aja. Caranya, bagian dalam hidung dibasahin dulu, lalu gosok-gosok hidung dari luar (seperti saat hidung kita gatel), baru deh dibersihin. 

Atau, cara lainnya ya pakai tissue.. Ribet yah? Emaang.. 😀

Beda dengan saya, Oddy itu sering banget ketauan lagi korek-korek hidung. Tapi saya ngga sampai nakut-nakutin dia kayak mamah saya dulu sih. Paling kalau habis korek-korek ya saya suruh cuci tangan atau lap pakai tissue basah. 😀

Peppa Pig

Saya lupa tepatnya sejak kapan, tapi Oddy itu doyan banget nonton Peppa Pig. Saya bahkan lupa awalnya gimana sampe Oddy bisa nemu Serial animasi ini di youtube. 😀

Untungnya cerita Peppa pig ini bagus, anak-anak banget lah. Setelah ikut nonton beberapa kali saya malah jadi doyan juga nonton bareng Oddy.

Kisahnya tentang keluarga Pig. Tokoh utamanya Peppa, 4 Tahun. Punya adik laki-laki yang bernama George, umur 3 Tahun. Tinggal bersama ayahnya (daddy Pig) yang seorang Arsitek dan Ibunya (mommy Pig) yang bekerja sebagai Pemadam kebakaran di kota kecil yang semua karakternya binatang (ada the Rabbits, the dogs, the sheep, dll).

Peppa Pig & Family

 

Tokoh favorit saya adalah Daddy Pig, karena kocak. Selalu jadi trouble maker dirumah, tapi bisa jadi pahlawan juga. 😀

Peppa Pig yang oddy tonton berbahasa Inggris, dengan aksen british. Dan emang bener anak itu menyerap apapun yang mereka lihat yah, oddy itu tau bahasa inggris ya dari tontonannya (emaknya mah mana pede ngajarin anak bahasa inggris). Dan sejak nonton peppa pig, sering banget dia ngikutin ngomong bahasa inggris lengkap dengan aksen britishnya. 😀

Pokoknya apapun yang dia liat di peppa pig, maunya diikutin. Pas episode peppa pig bikin pancake, oddy ikut-ikutan pengen bikin pancake. Dan kalo lagi playing pretend, dia selalu jadi peppa pig, adiknya jadi george, dan tentu saja emaknya jadi mommy pig! *grok*

Tapi tetep sih ya, mesti sambil ditemenin nontonnya. Ada beberapa episode yang butuh pengawasan orang tua juga. Contohnya waktu peppa bikin adiknya nangis, waktu main sepeda kebut-kebutan ngga pakai helm, dll. 

Selebihnya ceritanya lucu buat anak-anak. Banyak pelajaran yang bisa diambil juga sama anak. 

Dan peer saya sekarang, oddy jadi minta peppa pig figure set, Gara-gara dia pernah liat di mall. *tutup muka*